Camping

Ketika aku masih dibangku sekolah dalam tingkatan 5, masih nakal dan ingin mencuba-cuba sesuatu, (satu perkara yang paling kugemari ketika itu dan hingga kini adalah melancap). DiSekolah aku mempunyai seorang teman wanita yang kuanggap istimewa dalam diam-diam. Aku amat meminatinya kerana dia mempunyai segala taste aku, berbadan agak berisi, putih kuning, berwajah seksi dan bermata galak sekilas pandang aku terbayang pelakon seksi yang suka uhuk.. Ehek dalam filem namanya (cari sendiri) (you know sebelum I kenal Intan (nama gadis itu) I sering melancap dengan membayang pelakon filem tu, punyalah best I climaxs).

Bila I minat kat Intan I mula membayangkan wajah dan tubuhnya setiapkali I melancap untuk mendapat kepuasan dan kenikmatan yang tersendiri. Dalam diam aku memasang angan-angan yang suatu hari aku akan fuck celah kelangkang Intan. Walaupun berlainan kelas kami berkebetulan berada didalam satu persatuan pasukan beruniform. Akhirnya setelah melalui perbagai tektik dan cara (tak perlulah cerita, nanti boring) aku dan Intan (namanya) menjadi rapat lebih-lebih lagi kami sering bergandingan dalam menjalani aktiviti persatuan.

Pertengahan suatu hari, pihak sekolah menganjurkan satu aktiviti perkemahan disebuah pantai kira-kira dalam jarak 35 km dari sekolah, aku dan Intan terpilih untuk turut serta. Pada malam perkemahan kami terus bersukaria ketika camp fire tetapi dalam diam tanpa pengetahuan sesiapa aku memberanikan diri mempelawa Intan untuk bersiar-siar dipantai. Alangkah gembira nya aku kerana Intan menerima pelawaanku. Perlahan-lahan kami memboloskan diri dari kumpulan dan membawa diri kepantai. Aangin pantai yang berhembus agak sejuk membuatkan Intan berpeluk tubuh sambil berjalan. Aku bertanya, In sejuk ke? Sejuk sikit, jawabnya.

"Boleh I panaskan sikit kalau you tak kisah", kataku lagi.
"Ah, In malulah", katanya.
"Apa Nak dimalukan tak siapa yang nampak", ujarku sambil memegang tangan Intan dan meramas-ramas perlahan.

Melihatkan tiada reaksi marah aku mula memberanikan diri melilitkan tangan ku kepinggangnya dia tidak membantah malah merapatkan tubuhya dan melentukkan kepalanya kebahuku. Kami terus berkeadaan begitu sambil berjalan-jalan agak jauh sambil aku meringan-ringan tangan megusap usap punggung dan dada In yang agak besar juga, kena dengan seleraku.

Setelah penat berjalan kami berhenti dibawah sepohon pokok rhu yang rendang dan melabuhkan punggung disitu. Tanganku terus melilit pinggang Intan dan terus meraba-raba, sesekali terdengar dengusan nafas Intan yang mula tidak menentu. Aku terus meraba punggung Intan yang selama ini kubayangkan setiapkali melancap. Tiba Intan bertanya, you macam dah biasa aje? Aku agak terkejut dengan kata-kata itu tapi tidak menjawab malah aku merapatkan bibirku ka bibir Intan. Intan membalas dengan memelukku erat-erat sambil lidah kami berkuluman silih berganti.

Aku mula merasakan bahawa Intan juga mempunyai keinginan yang sama, paling tidak juga kaki lancap. Bila keadaan kian melemaskan aku pelahan memasukkan tangan kedalam seluar Intan, agak payah juga kerana dia memakai seluar ketat tapi akhirnya dapat juga aku menyentuh faraj Intan yang kurasakan telah membasah dan melekit dengan lendiran. Aku terus mengentel dan menenyeh-nenyeh jari jemari ku disitu. Seketika kemudian aku mengeluarkan tangan ku dan kembali mengusap usap tetek Intan. Aku berbisik.

"In kita buka baju". Intan hanya mengangukkan kepala sambil mula menanggalkan T-Shirt, coli dan seluar yang dipakainya yang tinggal hanyalah seluar dalam berwarna pink yang telah menjadi lembab. Aku terpaku seketika memerhati tubuh Intan. Akhirnya aku dapat juga kataku dalam hati.

Aku kemudian menanggalkan pakaian luarku dan kami hanya berseluar dalam sahaja. Pelirku yang telah sekian lama keras bagaikan menunjal-nunjal ingin keluar dari sarungnya. Aku memegang tangan Intan dan memasukkan kedalam seluar dalamku. Intan menurut saja dan dia terus memegang dan mengurut-ngurut pelirku. Tangan ku pula terus menggosok gosok faraj Intan dan mengentel gentel kelentitnya, Tubuh Intan seakan bergegar setiapkali kelentitnya kugentel.

Aku kemudian melepaskan kucupan bibir dan mula melayari seluruh tubuh Intan dengan jilatan dan sedutan sehingga sampai kecelah kelengkangnya. Aku merosotkan seluar dalam Intan sehingga tanggal dan tanpa berlenggah aku terus menyembamkan mukaku kearah faraj Intan yang selama ini ku giani, ku ingini dan kuimpikan. Aku terus menjilat jilat faraj Intan, menyedut nyedut dan menghisap kelentitnya.

Intan mengerang keenakan, "Ohh.. Ahh.. Ssh.. Ahh.. Ohh.. Sedapnya.. Lagi.. Lagi.. Bang.. Teruskan berulang-ulang".

Aku memusingkan kedudukanku menjadi 69 kerana aku ingin puas-puas melayari faraj idamanku itu dengan lidah sebelum tindakan ku seterusnya Sedang aku melayari faraj Intan, tiba-tiba pelir yang keras terasa hangat membasah, rupa-rupanya Intan juga telah mula bertindak agresif, pelirku dijilat seperti aiskrim dan dikulum hingga santak ka buahnya.

Suara mengerang perlahan silih berganti dengan dengusan nafas yang semakin deras dan tidak menentu. Setelah puas menghisap, menjilat, mengulum, menyedut dan memasukkan lidahku kedalam faraj Intan akupun kembali ka posisi asal saling berhadapan. Dalam remang cahaya bulan aku dapat melihat wajah Intan tersenyum menanti tindakan ku seterusnya.



"Intan, I Nak masukkan, bolih tak," aku cuba menduga.
"Masuklah tapi jangan pancut, kat dalam, nanti pregnant, In takut", bisik Intan perlahan.

Aku mengangguk dan terus mengucup bibir Intan. Perlahan-lahan aku mengangkat lutut Intan dan mengangkangkannya luas-luas agar Intan tidak terlalu sakit maklum sajalah pertama kali menerina tusukan pelir sepanjang hampir 7.5 inci.

Perlahan-lahan aku mengacukan pelirku kearah lubang faraj Intan yang kelihatan begitu pejal dan merah merkah, aku menekan perlahan, faraj yang begitu basah dan telah kembang kuuliti, menerima tusukan pelirku sedikit demi sedikit.

"Aah.. Ohh.. Ssh.. Ohh.. Sakit Bang", terdengar bisikan Intan yang ketika itu baru menerima tusukan sekadar kepala pelirku sahaja.
"Tahanlah sikit, mula-mula sakit lama lama nanti sedaplah", aku cuba memujuk.

Intan mendiamkan diri dan aku mula menekan perlahan, sedikit demi sedikit, Aah sedapnya, memang tak salah lagi idaman ku itu, Puuh sukar hendak diperkatakan lagi, Aku terus menekan.

"Ahh.. Ooh.. Aahh.. Oohh.. Oohh Bang, sakit, sakit, sedap.. Oohh.. Sedapnya", terdengar rengekan Intan yang kukira sudah mula merasa nikmat dalam kesakitan.

Setelah pelirku rapat masuk kadalam faraj Intan aku mendiamkan diri buat seketika untuk menenangkan Intan. Kemudian aku perlahan menarik keluar pelirku sehingga tinggal kepala sahaja dan kutekan semula, mula perlahan lahan, kemudian semakin laju, dan laju seiringan dengan rengekan Intan antara sakit dan nikmat.

"Ooh.. Aah.. Ohh. Ssh.. Wwhh. Sshh.. Oo..", Intan terus merengek seiringan dengan sorong tarik yang kulakukan.

Hampir 30 minit kulakukan tusukan sorong dan tarik bila kurasakan pelukan Intan bertambah kuat sambil badan nya seakan akan menggigil (aku pasti untuk kesekian kalinya Intan mencapai ke puncak sex yang paling hebat) manakala pada ketika itu aku juga telah mula merasakan kemuncak yang penuh kenikmatan (tak bolehku bayangkan, cuba sendiri), pelirku terasa seakan ingin meletup dan berdenyut-denyut dan tanpa dan tanpa berlengah aku terus menusuk pelirku rapat ke dalam lubang faraj Intan dan kemudian menariknya dengan pantas dan sebaik sahaja keluar (right on time) bersemburlah air mani yang pekat, memancut-mancut keluar dari batang pelirku sehingga melantasi perut, tetek dan sebahagian muka Intan dan dikala itu Intan terus memegang batang pelirku sambil mengurut ngurut perlahan dan secara tak langsung aku dapat merasa nikmat lancapan tangan Intan. Ahh.. Betapa nikmatnya kurasakan.. Hingga tak terkata. Setelah titisan air lazatku terhenti aku merebahkan tubuhku keatas tubuh Intan, kami sama-sama keletihan dalam kepuasan.

Seketika kemudian aku melentangkan tubuhku di sebelah Intan dan kemudian mengiring mengadapnya. Aku berbisik di telinganya..

"Macam mana, best tak!!"
Intan malu-malu menjawab, " Ala, you ni.. Gatallah", ujarnya sambil mencubit manja.
"Nak lagi ke", aku bertanya lagi.
"Kalau you larat, I tak kisah", katanya.
"Ok! Kita berehat dulu sambil berbual-bual, nanti kita buat lagi ya, OK sayang?", ujarku.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment